Sabtu, 08 Agustus 2015

Flannel lo, idientitas lo ( anak kuliahan )

http://cdn1-www.craveonline.com/assets/uploads/2014/11/Flannel-Group.png 

Sebenernya ini adalah pengelaman gue sendiri. Gue emang dari kecil suka sama yang namanya flannel atau dulu gue waktu kecil nyebutnya "panel", what? apa cuma gue doang haha?.

Sampe akhirnya gue kuliah, gue mikir kayaknya lebih cocok nyediain stock flannel ketimbang gue nyediain stock kaos buat ngampus, soalnya kampus gue punya peraturan wajib pake kemeja ( walau sebenernya mah slow aje haha ).

Dan akhirnya gue beli satu dulu, mengingat budget harus di atur buat yang lain. Gue milih berdasarkan merk, bahan, dan yang paling - paling risk an adalah pemilihan pattern / motif.

Iya gue akhirnya milih flannel warna ungu merk uniqlo. Bahannya adem dan halus.

Keesokan harinya gue langsung pake buat ngampus dan lancar, bahkan temen gue yang juga seorang pecinta flannel suka.

Sampe akhirnya temen gue yang tadi bilang ke gue,

"Eh masa kaka kelas ada yang make flannel kayak lu, percis sumpah, malah gue kira itu lo tadinya"

Sempet gue gak percaya, sampe akhirnya gue liat sendiri dan bener - bener percis.

Besoknya ada lagi yang sama, terus ada lagi, ada lagi, dan ada lagi, sampe pas gue lagi nonton TV malem - malem si pepi di bukan emapt mata trans 7 lagi make flannel yang sama percis juga hahaha, kaco. 

Akhirnya gue mutusin buat gak make flannel ini buat ngampus. Bukan karena jelek, tapi karena warna kemeja ini emang gimana gitu, keren, simple polanya, ungu gelap gitu, jadi banyak yang suka dan akhirnya jadi mainstream.

Yaudah akhirnya gue tau kalo flannel itu juga sebagai identitas lo, apa lagi kalo buat ngampus, yang mayoritas make flannel itu kayak buat luarannya doang, kayak jaket, jadi bisa jadi gak akan pernah di ganti buat di pake besok, besok, besok, atau setiap hari, bahkan temen lo bisa ngenalin flannel lo kalo lagi di pake sama orang, kayak "Kayak, eh itu bukannya flannelnya / kemejanya si udin?".


So inilah tips nya :

1. Sebelum milih yang penting lo harus amati sekitaran aktivitas lo, afalin pola dan warnanya, biar tau yang mana flannel yang udah banyak di pake 

2. Usahakan beli yang branded, mahal dikit gapapa ( yang murah biasanya banyak yang make )

3. Jangan pilih warna yang mainstream, kayak merah

4. Pilih pola jangan yang simple, kalo bisa rada aneh atau gak cuma kotak - kotak kayak lap meja.

5. Jangan beli flannel bekas, karena lebih baik gak branded tapi baru, ketimbang branded tapi bekas, intinya jangan maksain

6. Jangan pernah minjemin flannel ke orang lain ( biasanya cowo ), karena flannel lo adalah idientitas lo.

Oke gimana? semoga lo ga kayak gue ya, ngalamin nasib banyak banget yang make flannel yang mirip hahaha.

Di judge sebagai "anak kekinian"

http://d34bv7qwnn87op.cloudfront.net/images/content_module_image_upload/28551/hipster-subkultur.jpg

Jadi malem ini gue nge bbm salah satu temen gue buat nanyain sesuatu hal. Gue nanya soal jenis tas yang dia pake waktu nongkrong di roti bakar edi kemaren.

Awalnya kok tumben bbm gue cuma di read doang, biasanya nih anak cepet banget balesnya ( faktor jomblo ). Sejam kemudian baru nih anak ngebales gue, ternyata tadi pending. Cuma gue kaget sih nih orang balesnya dengan pesan "yah lu mah kekinian banget". What the . . .?.

Gue jujur aja bingung sama pola pikir ABG jaman sekarang. Liat orang yang style nya trendy malah di judge "kekinian". Kalo yang belum tau kata "kekinian", 90% di pake buat nge judge orang yang latahan ngikutin trend. Sebenernya gue juga kesel jujur sama orang yang "kekinian", cuma gue kurang suka dengan penggunaan kata "kekinian", gue lebih suka menilai orang dari pantes apa gak pantesnya, selama dia pantes, selama dia cocok, selama dia nyaman, selama dia pake duit sendiri, dan yang paling penting gak maksain sih menurut gue fine aja.

Tapi tetep aja gue gak pernah nge judge secara langsung, paling ya sekedar di dalam hati kayak "wah nih orang maksain banget / wah nih orang gak cocok". Sejujur - jujurnya gue pengen banget ngasih tau ke orang - orang yang seperti itu buat mahamin kalimat "jangan mengikuti style, tapi style yang mengikuti kamu" ( lebih jelas udah gue bahas di post sebelumnya ).

Balik ke permasalahan awal, gue di bilang "kekinian". Kalo gue perhatiin gue apanya yang "kekinian"?. Gue bukan anak socmed yang eksis, gue bukan orang yang pake barang - barang branded, gue juga bukan anak yang mesti nongkrong di tempat mahal. Ah sudahlah kayaknya emang terlalu gampang buat nge judge orang haha.

Sebenernya sih emang rawan banget gue nanya begini. Ya kayak semacam bait. Jujur aja gue pengen beli tas yang setelah gue tau namanya "waist bag" itu tujuannya ya masuk akal. Gue paling gak betah kalo nongkrong / main / pergi kesuatu tempat gak bawa yang namanya "tas", karena gue bukan orang yang nyaman naro hape ato dompet di celana, gak ngerti dah. Cuma gue juga gak nyaman sih bawa - bawa tas ransel, kayak terlalu formal, terlalu rempong padahal isinya cuma hape sama dompet ( plus handuk kecil ). Dari situ gue juga baru mikir, gue juga bingung seandainya main jogging naro hape di mana, naro dompet dimana, masa ia gue bawa tas ransel sambil jogging? ribet kan.

Yaudah sih setelah gue pikir - pikir kayaknya tas waist bag ini cocok buat sekedar naro hape dan dompet, yang jelas lebih mengedepan kan fungsi dan emang gue pengen karena fungsinya, kalo soal gaya sih gue anggep sebagai bonus, gimana orang lain liatnya dan nilai, yang penting bagi gue gak milih waist bag dengan desain yang mencolok ( polos lebih bagus ), atau gak sok - sok an beli waist bag yang ber branded tapi KW kayak NIKE, ADIDAS, dan lain nya.

Oke, sekian post an gue, semoga mengubah pola pikir lo tentang nge - judge "kekinian" hanya berdasarkan dia punya barang A atau barang B, ya intinya sih jangan berburuk sangka.

Jumat, 07 Agustus 2015

Demam sneakers kekinian

http://theshoegame.com/wp-content/uploads/2009/03/say-no-to-fake-nike-sneakers.jpg

Jujur aja gue sangatlah newbie di dalam dunia per - sneakers - an ( apa coba ), iya seriusan haha. Dari jamannya TK sampe kuliah akhir - akhir ini, gue nyebut sepatu ya sepatu!.

Cuma ada yang sedikit yang mengalihkan perhatian gue, saat lingkungan kampus gue berubah mendadak ketika para mahasiswa/i memakai sepatu warna - warni yang pengguna nya sendiri punya kaki yang dekil nan item ( #judge ) haha. Gak cuma mahasiswa, dosen gue pun sampe ngebahas fenomena ini.

Mungkin di luar sana banyak orang yang udah gak asing soal istilah sneakers, karena setau gue orang yang nyebut sepatu dengan istilah sneakers biasanya ya emang orang - orang yang punya kecintaan sendiri terhadap sepatu. Jadi bagi mereka sepatu gak sekedar jadi alas kaki, tapi juga sebagai life style, fashion stuff, dan apapun itu yang menunjang ke pede-an si pemakai sepatu tersebut.

Nah masalahnya banyak sekali orang yang maksain buat ikut - ikutan, khususnya temen - temen gue, yang juga ikut - ikutan punya sneakers, khususnya yang model - model kayak new balance gitu dah atau mungkin sneakers yang terinspirasi dari sepatu lari jaman dulu itu.

Gue sendiri sih gak masalah, cuma gimana ya, duh maksain bener deh. Karena walau gue seorang yang gak terlalu care sama apa yang gue pake, tapi tetep aja gue selalu merhatiin fashion. Semua ada ilmunya, itu yang jadi dasar gue setiap kali gue kepo sama sebuah hal.

Kenapa gue bilang maksain? karena dua orang temen gue, tiba - tiba datang ke kampus dengan sepatu yang menurut gue agak mencolok sekali, beda sama sepatu yang mereka pakai sebelumnya.

Dari orang pertama dulu, sebut saja si "apes" ( orang ini apes mulu sumpah dah gue kasian haha ), sifat dan kepribadian si apes ini kalo gue liat dari kesehariannya sih lebih cocok make style yang manly lah ( sesuai tampang juga ). Nah tiba - tiba nih orang pake sepatu running gitu, kalo gak salah adidas apa nike gitu, cuma bukan tipe yang warna - warni, keliatanya kayak anak SD yang pake setpatu gede gitu dah, hah apalah itu yang jelas pasti KW haha. Sumpah pokoknya kagak cocok dah, terlalu maksain, gak casual, ada yang ganjel gitu liatnya, untungnya nih orang make cuma beberapa hari doang.

Yang kedua kita sebut saja ganjen ( konon orang ini selalu ganjen terhadap kaum hawa ), sifat dan kepribadian si ganjeng ini kalo gue liat dari kesehariannya sih emang cocok buat pake sneakers ato sepatu running. Kalo gak salah gitu si ganjeng emang ngebet banget pengen beli sneakers ( pernah curhat ). Suatu hari ini orang dateng ke kampus dengan sesuatu yang berbeda, ya iya lah apalagi kalo bukan sepatunya. Padahal sebelumnya si ganjeng udah cocok banget lah pake converse, btw ngomongin converse menurut gue ini adalah tipe sneakers yang universal cocok buat siapa aja. Oke jadi si ganjen ini pake sneakers kalo gak salah adidas, cuma, cuma, cuma, kalo gue liat ini sneakers model buat cewe, langsung aja gue keinget si ganjen sodaranya cewe semua haha, ya kuat dugaan gue nih orang boleh minjem ( numpang make ). Karena di dalam dunia sneakers nan ribet itu sudah sangat terkalsifikasi ( maklum lah brand ), jadi kayak hape aja gitu, merk A tipe bla bla bla, merk A tipe bla bla bla. Iya jadi sneakers ada yang khusus di desain untuk cewe, jadi perhatikan baik - baik pas beli, kadang merk A tipe B ada yang for women dan for men dan ada perbedaan gitu di desain nya.

Oke berkaca dari dua orang tersebut gue dapet cuplikan film yang mungkin jadi pukulan keras gue juga.

Ini dia cuplikan filmnya :


Intinya si ryan gosling dalam film itu pengen ngubah orang itu biar banyak cewe - cewe tertarik layaknya sih ryan gosling sendiri. Dimulailah dari sepatunya haha, doi make new balance. Sontak si ryan bertanya begini "Apa anda steve jobs?", "Apa anda miliarder?", "Kalau begitu gak ada alasan anda make new balance" *sambil lempar sepatunya kebawah*.

Jadi si ryan bingung, ngapain sih ini orang make new balance layaknya steve jobs ( steve jobs sering pake new balance ), gak cocok soalnya.

http://cdn.thewire.com/media/old_wire/img/upload/2011/11/10/rtr29jnp/lead_large.jpg

Hal itu kembali ngingetin kita, bahwa bukan kita yang ngikutin style, tapi style yang harus ngikutin kita, maksutnya kita gak usah ikut - ikut an style orang, karena belum tentu kita cocok juga, jadi lebih baik style yang ngikutin kondisi kita, itu bakalan lebih cocok dan maksimal.

Dan yang paling penting, jangan sampe udah ikut - ikut an trend eh maksain beli barang KW demi keliatan branded.

Lebih baik punya satu barang ori, ketimbang punya puluah barang KW atau bergayalah sesuai isi dompet mu kata bob sadino haha. 

Oke sekian deh, mohon maaf nih sebelumnya kalo ada salah, mohon maaf lahir batin.